Jabar Targetkan Pendirian 30 Desa Wisata Baru

  • -

Jabar Targetkan Pendirian 30 Desa Wisata Baru

JAKARTA — Pemerintah Provinsi Jabar menargetkan pendirian 30 desa wisata baru pada 2020 sebagai upaya mendorong sektor pariwisata sekaligus meningkatkan ekonomi warga desa.

“Wisata di Jawa Barat sedang dikembangkan secara maksimal. Bapak Gubernur (Ridwan Kamil) ingin desa menjadi destinasi wisata. Tahun 2020, Pemprov Jabar menargetkan hadirnya 30 desa wisata baru,” ucap Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulumsaat menghadiri pelantikan pengurus Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Asosiasi Desa Wisata Indonesia (Asidewi) Jabar Periode 2020-2024 di Bandung, Jabar,Kamis (30/1).

Dia mengatakandesa adalah ujung tombak pembangunan sehingga salah satu indikator kesuksesan program pembangunan terwujud dari kesejahteraan warga desanya.

Dengan kepengurusan yang baru ini, Uu pun mengajak Asidewi Jabar menjadi mitra pemerintah dalam mengembangkan desa wisata serta mempromosikan destinasi wisata di Jabar.

“Kepengurusan baru Asidewiharus ngabret mengembangkan desa wisata. Kami ingin masyarakat maju dengan memanfaatkan segala sumber daya yang ada di desa. Promosikan destinasi wisata di Jawa Barat,” kata Uu.

Ketua DPD AsidewiJabar Maulidan Isbarmengatakan, desa di Jabar berpotensi menjadi desa wisata terbaik di Indonesia.

“Dengan sejuta kekayaan alam dan khazanah budayanya, Jawa Barat berpeluang jadi yang terbaik,” katanya.

Menurut dia, langkah yang akan ditempuh Asidewidalam mengembangkan desa wisata adalah rekayasa sosial dan rekayasa fisik.

Maulidanberujarpihaknya akan lebih dulu mengutamakan rekayasa sosial agar masyarakat siap dengan konsep pembangunan, terutama karena desa wisata merupakan community based tourism.

Sementara rekayasa fisik atau infrastruktur bisa berlangsung secara bertahap dan berkesinambungan.

“Poin kami melaksanakan rekayasa sosial. Kami bisa terlibat memberi pelatihan, inkubasi, dan lain sebagainya,” katanya.

Terkait konsep pembangunan pariwisata, Ketua Umum Asidewi Andi Yuwono mengatakan bahwa konsep tersebut harus komprehensif dan memenuhi unsur ABCGM (akademisi, pebisnis, komunitas, pemerintah, dan media) dalam pentahelix.

“Pariwisata tidak bisa parsial. Dukungan pentahelix diperlukan, semua (akademisi, pebisnis, komunitas, pemerintah, dan media) adalah mitra strategis mengembangkan desa,” katanya.

Dia mengingatkanpembangunan kepariwisataan harus memperhatikan posisi, potensi, dan peran masyarakat baik sebagai subjek, pelaku, maupun penerima manfaat pengembangan karena dukungan masyarakat turut menentukan keberhasilan jangka panjang pengembangan kepariwisataan.

Adapun dukungan masyarakat dapat diperoleh melalui penanaman kesadaran masyarakat akan arti penting pengembangan kepariwisataan.

Untuk itu, dibutuhkan proses dan pengondisian untuk mewujudkan masyarakat yang sadar wisata.

“Masyarakat yang sadar wisata akan dapat memahami dan mengaktualisasikan nilai-nilai penting yang terkandung dalam Sapta Pesona,” ujarnya.

Sumber : https://republika.co.id/

  • -

Kemenpar Kembangkan Desa Wisata, Ini 5 Desa yang Patut Dikunjungi

Suara.com – Desa wisata di Indonesia bisa menjadi pilihan wisata alternatif yang bisa Anda pilih.

Mengunjungi desa wisata akan memberikan Anda pengalaman yang berbeda, khususnya bagi masyarakat perkotaan.

Kementerian Pariwisata pun setuju bahwa desa-desa di Indonesia memiliki potensi yang luar biasa untuk menarik wisatawan.

Tidak heran jika akhir tahun ini, Kementerian Pariwisata menargetkan 2.000 desa yang dapat dikembangkan menjadi desa wisata.

Ayo dukung program pemerintah untuk kembali ke alam dengan berlibur ke desa!

RedDoorz memberikan referensi lima desa di Indonesia yang keasrian alamnya patut untuk Anda kunjungi!

  1. Desa Wisata Kasongan, Bantul, Yogyakarta

 

Desa Wisata Kasongan merupakan desa pengrajin gerabah. Hasil kerajinan gerabah sudah diekspor ke mancanegara.

  1. Desa Mentawir, Penajam Paser Utara, Kutai Kartanegara

Desa Mentawir menjadi desa wisata yang dekat dengan lokasi ibu kota baru Indonesia. Di sini menyimpan wisata unggulan Teluk Balikpapan, hutan mangrove. Pemerintah daerah juga tengah menggalakkan industri kreatif pembuatan sirup dari buah pidada.

  1. Desa Pujon Kidul, Malang, Jawa Timur

Desa Pujon Kidul menjadi salah satu wisata unggulan di Kecamatan Pujon, Malang. Di sini Anda bisa wisata alam dan outbond.

  1. Desa Ponggok, Klaten, Jawa Tengah

Desa Ponggok dikembangkan menjadi desa wisata air, misalnya Umbul Besuki, Umbul Sigedang, Umbul Ponggok, Umbul Kapilaler, dan Umbul Cokro.

  1. Desa Wae Rebo, Flores, Nusa Tenggara Timur

Wae Rebo merupakan desa tradisional yang terletak di Kabupaten Manggarai, Nusa Tenggara Timur. Desa yang berada di ketinggian 1000 mdpl ini dikelilingi perbukitan hijau. Rumah adat yang dipertahankan keasliannya turut memberi keunikan tersendiri. Desa Wae Rebo dinyatakan sebagai Warisan Budaya Dunia oleh UNESCO pada tahun 2013 lalu.

Itulah lima desa wisata Indonesia yang patut dikunjungi!

 

Sumber : https://www.suara.com/